Bermain Wayang Orang dengan Preman dan Anak Jaman Sekarang

Perkembangan teknologi kian membabi gila, tak terbendung lagi serta tak diimbangi dengan sumber daya moral. Suatu sistem pasti ada yang namanya aturan main, aturan tersebut ada yang tertulis dan tidak tertulis. Hukum yang tertulis biasanya berlaku tegas dan mengikat menimbulkan dampak hukum nyata. Hukum yang tidak tertulis tidak kalah sadis, karena semua bisa menghakimi.

Saat itu Ponsel saya berteriak dan bergetas berisik, lalu saya pencet Ok, view message, tertulis “mas kowe neng ndi?, cepet bales ora nggo sui” (mas kamu dimana, cepat balas tidak pakai lama). Sekilas itu pesan yang biasa dan tidak ada istimewanya, tetapi kenapa begitu melihat siapa pengirimnya ingin kubanting ponsel saya.

Bukan isi dan pengirim pesan yang membuat saya marah, tetapi satu buah kata yang membuat saya “gregetan”. Kowe, yaach..kata kowe membuat darah ini mendidih. Kata kowe, dikultur Jawa, bisa dikatakan kasar, sebab kata tersebut digunakan untuk orang yang lebih rendah/muda, tetapi itupun sangat kasar. Biasa untuk menyebut kata kamu diperhalus anda, dan kata kowe diperhalus sampeyan, njenengan, awakmu. Dalam istilah Jawa timur, mungkin bisa di artikan “nCook… kon neng ndi? cepet bales ora gawa sue..!”.

Sungguh pedes dan tamparan hebat bagi saya, begitu melihat siapa pengirimnya yang ternyata sodara dan lebih muda dari saya. Calon istri saja, yang belom menjadi apa-apa saya, memanggil saya dengan “njenengan” bukan sampeyan, awakmu begitu pula dengan cara saya memanggilnya.

Saya melihat anak-anak sekarang sudah kurang bisa bertata krama, baik bertuturkata maun dalam tindakan. Suatu saat saya pernah dipukul sendok dipiring saya sewaktu makan dan jatuh berantakan. Gara-gara makan jegang (tidak bersila) dan piring disangga pakai tangan. Setelah diberitahu, sampai sekarang makan selalu bersila, piring diletakan daripada jidat benjol. Posisi duduk juga diatur, kadang dalam hati jengkel juga. Saat nonton Tv kaki nangkring diatas kursi, langsung ada sapu melayang dipunggung dan Kakek mirip orang Indian menombak babi. Sasaran empuk kena dan babi terkapar, setelah terlentang dapat kotbah lagi. Sampai sekarang takut untuk “mlangkring” (bertengger) kaya ayam, jegang (silang kaki), dan melihat orang seperti itu kadang muncul kebencian, apalagi kaum hawa (busyet dah diskriminasi).

Nah anak sekarang, saya berani bertaruh berapa banyak yang bisa berbahasa Krama (halus jawa) kepada orang tuannya, atau yang lebih tua. Sekarang yang ada nasionalisasi bahasa jawa, mau ngomong sama bapak, emak, pak de, budhe pake bahasa Jawa gaul. Saya yang masih mencoba setia dengan bahasa Jawa Halus saat bertegur sapa dengan orang, atau yang lebih tua merasa seperti orang aneh (hari gini ketoprakan).

Ada kejadian agak menarik, dimana pakai bahasa Jawa halus saya selamat dari tindak kekerasan. Suatu malam saat pulang kerja, dihentikan oleh sekawanan pemabuk.
“hew…mas njaluk duite go tuku wedang..ihk..” (hew..mas minta uang buat beli minum), cie… nie orang mabuk sopan juga mintanya pakai bilang mas.
Karena meminta baik-baik maka saya tanggapin baik pula.
“nyuwun agunging samudra pangapura kisanak, dalem gadah yatra menawi kagem tumbas unjukan, ngapunten sanget nggih” (minta maaf seluas samudra sodaraku, saya tidak punya uang kalau buat beli minuman gituan, maafkan saya ya) jawab saya sambil pakai bahasa ketoprak.
Mungkin sungkan atau tidak mengerti bahasa saya, drunken master tersebut bilang.
“ow nggih, mboten napa-napa, sori yo Mas…” (oh iya..tidak apa-apa, maaf ya mas), maklum sedang mabuk sehingga sedikit bahasa Inggris.

Dari kejadian tersebut, bahasa acapkali menyelamatkan saya. Orang akan lebih menerima kita dengan ramah apabila dengan tuturkata yang halus, tidak harus kepada yang lebih tua, dihormati, bahkan kepada anak kecilpun bisa. Berbahasa yang halus membuat orang terkesan dihormati, dihargai, apalagi disertai tingkah lakunya. Berkaca dari wayang orang atau wayang kulit, memaki-maki musuhnya saja memakai bahasa halus. “kangmas, njenengan segawon saestu” (kakanda, lo bener-bener anjriiit). Marah dan memaki saja pakai bahasa halus, lantas yang dimarahi tidak jadi marah malah senyum simpul (namanya juga wayang orang), kalau betulan “prakk,,,bug..bag..krompyang..kaing..kaing asuuuuuu…”

Semoga memberi inspirasi…
Matur sembah nuwun…

salam

DhaVe
Ruangan Boss, 5 September 2009, 08:45

About dhaverst

Dhanang DhaVe I'm a Biologist who is trapped in photography world, adventure, and journalism but I enjoy it..!

No comments

  1. bambangpriantono said: Ckckckckckcckkkkk…..elek hamzah iku rek-rek…jan kromo inggile alusssss poll

    sampe ora ana sing isa dijak omong

  2. lalarosa said: jadi inget pengalaman yg cukup memalukansaya orang jawa tapi ga banyak bisa ngomong bahasa jawa terutama kromo inggil.waktu itu saya diterima kerja di jogja, setiap berangkat kerja ada seorang tetangga kost mmmm bapak2 rajin banget olah raga dan selalu menyapa.bapak : “sugeng enjang mbak? Badhe tindak nyambut damel?”saya : “injih pak… monggo sugeng enjang…”bapak : ” lha lenggahipun ting pundhi tho”Dalam hati saya kaget banget, hah? lenggah? orang aku berdiri kok….clinguan saya cari kursi disekitar saya…. hahahhhaha ga ada kursi koksaya : “maaf pak, maksudnya…? bener2 dengan muka penuh tanda tanyabapak : “tinggalnya dimana”Astaga…… lenggahan = tempat tinggal tho buset aku maluuuuuuuu buanget ga bakalan bisa lupa deh itu kejadian 4th yg lalu :Dsampai sekarang pun kalo diajak ngomong pake kromo inggil mesti mikir dulu…. cek kamus terjemahan diotak nih kosakata ga lengkap 🙁 payah

    hahaha…lucu,,bapak sare kulo siram hehehe

  3. dhave29 said: Terimakasih juga buat mbak Dyan yang sudah luang waktu buat baca,,, ya, sekarang tinggal konteks pembicaraan dan lawan bicara dalam penggunaan Sampeyan, ada yang seneng atau tidak itu relatif. Yang penting bisa berkomunikasi dengan tetap menjaga hati hehehe,,,, Kyaknya mba lebih suka di panggil dik Dyan” coook,,,, hehehe piss Mbak… hunting ke Pati yukk sambil berburu nasi gandul dan sweeke,,, alone kie sambil berpetualang..? mau?

    jadi inget pengalaman yg cukup memalukansaya orang jawa tapi ga banyak bisa ngomong bahasa jawa terutama kromo inggil.waktu itu saya diterima kerja di jogja, setiap berangkat kerja ada seorang tetangga kost mmmm bapak2 rajin banget olah raga dan selalu menyapa.bapak : “sugeng enjang mbak? Badhe tindak nyambut damel?”saya : “injih pak… monggo sugeng enjang…”bapak : ” lha lenggahipun ting pundhi tho”Dalam hati saya kaget banget, hah? lenggah? orang aku berdiri kok….clinguan saya cari kursi disekitar saya…. hahahhhaha ga ada kursi koksaya : “maaf pak, maksudnya…? bener2 dengan muka penuh tanda tanyabapak : “tinggalnya dimana”Astaga…… lenggahan = tempat tinggal tho buset aku maluuuuuuuu buanget ga bakalan bisa lupa deh itu kejadian 4th yg lalu :Dsampai sekarang pun kalo diajak ngomong pake kromo inggil mesti mikir dulu…. cek kamus terjemahan diotak nih kosakata ga lengkap 🙁 payah

  4. dhave29 said: Terimakasih juga buat mbak Dyan yang sudah luang waktu buat baca,,, ya, sekarang tinggal konteks pembicaraan dan lawan bicara dalam penggunaan Sampeyan, ada yang seneng atau tidak itu relatif. Yang penting bisa berkomunikasi dengan tetap menjaga hati hehehe,,,, Kyaknya mba lebih suka di panggil dik Dyan” coook,,,, hehehe piss Mbak… hunting ke Pati yukk sambil berburu nasi gandul dan sweeke,,, alone kie sambil berpetualang..? mau?

    Ckckckckckcckkkkk…..elek hamzah iku rek-rek…jan kromo inggile alusssss poll

  5. dhave29 said: Terimakasih juga buat mbak Dyan yang sudah luang waktu buat baca,,, ya, sekarang tinggal konteks pembicaraan dan lawan bicara dalam penggunaan Sampeyan, ada yang seneng atau tidak itu relatif. Yang penting bisa berkomunikasi dengan tetap menjaga hati hehehe,,,, Kyaknya mba lebih suka di panggil dik Dyan” coook,,,, hehehe piss Mbak… hunting ke Pati yukk sambil berburu nasi gandul dan sweeke,,, alone kie sambil berpetualang..? mau?

    @tjah; Leres mas… dalem sreg kalihan penggalih panjanengan (betul mas, saya setuju dengan pemikiran anda)… hehehe makasih… salam

  6. dhave29 said: Terimakasih juga buat mbak Dyan yang sudah luang waktu buat baca,,, ya, sekarang tinggal konteks pembicaraan dan lawan bicara dalam penggunaan Sampeyan, ada yang seneng atau tidak itu relatif. Yang penting bisa berkomunikasi dengan tetap menjaga hati hehehe,,,, Kyaknya mba lebih suka di panggil dik Dyan” coook,,,, hehehe piss Mbak… hunting ke Pati yukk sambil berburu nasi gandul dan sweeke,,, alone kie sambil berpetualang..? mau?

    panci ngaten sakmeniko..tiyang2 enem sakmeniko mboten podo ngerti unggah… ungguh

  7. dhave29 said: Terimakasih juga buat mbak Dyan yang sudah luang waktu buat baca,,, ya, sekarang tinggal konteks pembicaraan dan lawan bicara dalam penggunaan Sampeyan, ada yang seneng atau tidak itu relatif. Yang penting bisa berkomunikasi dengan tetap menjaga hati hehehe,,,, Kyaknya mba lebih suka di panggil dik Dyan” coook,,,, hehehe piss Mbak… hunting ke Pati yukk sambil berburu nasi gandul dan sweeke,,, alone kie sambil berpetualang..? mau?

    @harataya; hehehe… bethul mbak sikut saja, kalo perlu gebug pake tripot, kecuali kasih sajen dan bubur merah putih buat slametan ganti nama hehehe….

  8. dhave29 said: Terimakasih juga buat mbak Dyan yang sudah luang waktu buat baca,,, ya, sekarang tinggal konteks pembicaraan dan lawan bicara dalam penggunaan Sampeyan, ada yang seneng atau tidak itu relatif. Yang penting bisa berkomunikasi dengan tetap menjaga hati hehehe,,,, Kyaknya mba lebih suka di panggil dik Dyan” coook,,,, hehehe piss Mbak… hunting ke Pati yukk sambil berburu nasi gandul dan sweeke,,, alone kie sambil berpetualang..? mau?

    @nakamura; nyuwun pengestune Om… pengin dolan surabaya… pancen, wes pada lali cangkange Om… jan kadang isin dewe due kanca, sedulur jawa ora bisa tatakrama jawa lan unggah-ungguhe… matur sembah nuwun Mas.. salam

  9. dhave29 said: Terimakasih juga buat mbak Dyan yang sudah luang waktu buat baca,,, ya, sekarang tinggal konteks pembicaraan dan lawan bicara dalam penggunaan Sampeyan, ada yang seneng atau tidak itu relatif. Yang penting bisa berkomunikasi dengan tetap menjaga hati hehehe,,,, Kyaknya mba lebih suka di panggil dik Dyan” coook,,,, hehehe piss Mbak… hunting ke Pati yukk sambil berburu nasi gandul dan sweeke,,, alone kie sambil berpetualang..? mau?

    @alex; waduh.. sabar cak…sabar cak… wes.. tenang..tenang… ora oleh ngunu.. “aku benci kekerasan rindu kekenyalan” walah bapake yo sing gab bisa boso inggris, pancen arek sak iki ngunu je… hehehe

  10. dhave29 said: Terimakasih juga buat mbak Dyan yang sudah luang waktu buat baca,,, ya, sekarang tinggal konteks pembicaraan dan lawan bicara dalam penggunaan Sampeyan, ada yang seneng atau tidak itu relatif. Yang penting bisa berkomunikasi dengan tetap menjaga hati hehehe,,,, Kyaknya mba lebih suka di panggil dik Dyan” coook,,,, hehehe piss Mbak… hunting ke Pati yukk sambil berburu nasi gandul dan sweeke,,, alone kie sambil berpetualang..? mau?

    hehehhee..bacaan yang seperti ini ga akan saya lewatkan…hehehhee…. suwun Mas..Hunting? hayuuuuuuk!!!!….. siapa takut? (aku ding sing takut…hehehhehe)….aku dipanggil “heh” ae noleh kok…. bar ngono sing nyeluk ta sikut…wuehhehehehee….

  11. dhave29 said: woi makasaih Om, semoga saya tidak salah dalam menafsirkan…. hehehe… makasih salam

    wong jowo ning ora njawani…kepireng yen sasi ngajeng sowan suroboyo mas?

  12. dhave29 said: woi makasaih Om, semoga saya tidak salah dalam menafsirkan…. hehehe… makasih salam

    Djiancoookkk… tapukono cangkeme ae adik (ponakan)mu… Asuuu ra duwe unggah ungguh karo wong tuwek (pancen awakmu wis tuwek Dhave? xixixiiii).. kate dadi opo lek ngunu iki.. isin2i ae kangMas’e koyo ra tau dididik ngGenah… sopo bapak’e? 😀

  13. dhave29 said: woi makasaih Om, semoga saya tidak salah dalam menafsirkan…. hehehe… makasih salam

    @#pilar..syap Om Pelipur Lara…

  14. dhave29 said: woi makasaih Om, semoga saya tidak salah dalam menafsirkan…. hehehe… makasih salam

    Sami2 ( itu basa sunda ) hehejangan panggil om.. panggil dengan sebutan Pelipur Lara hehehe

  15. pilaryogya said: hahaha.. saya baru tau…. perbedaan kowe, sampeyan, awakmu dan njenengan hehehe..

    woi makasaih Om, semoga saya tidak salah dalam menafsirkan…. hehehe… makasih salam

  16. harataya said: wah…postingan yang bagus sekali…. hehehhee…seneng bacanya….. suwun Mas!…eiya… aku ngerti kalo “kowe” itu kasar… dan “sampeyan” itu bisa dibilang lebih alus..tapi aku jane ra seneng blas diceluk “sampeyan”,…..ga tau kenapa, tapi buat saya kayaknya “sampeyan” itu lebih kasar di kuping saya… ato karena saya orang Jawa Timur ya? orang Jawa Timur, khususnya Surabaya, kalo ngomong “sampeyan” itu bener2 ra enak blas di rungok’e nang telinga….. kesannya marah dan mbentak melulu…..hehhehehee…. saya ga pernah manggil orang Jawa dengan sebutan “sampeyan”…karena saya rada2 ga suka dipanggil gitu…hehehhehee….

    Terimakasih juga buat mbak Dyan yang sudah luang waktu buat baca,,, ya, sekarang tinggal konteks pembicaraan dan lawan bicara dalam penggunaan Sampeyan, ada yang seneng atau tidak itu relatif. Yang penting bisa berkomunikasi dengan tetap menjaga hati hehehe,,,, Kyaknya mba lebih suka di panggil dik Dyan” coook,,,, hehehe piss Mbak… hunting ke Pati yukk sambil berburu nasi gandul dan sweeke,,, alone kie sambil berpetualang..? mau?

  17. fybrine said: nice posting Dhave… jadi seperti dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung…

    hahaha.. saya baru tau…. perbedaan kowe, sampeyan, awakmu dan njenengan hehehe..

  18. fybrine said: nice posting Dhave… jadi seperti dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung…

    wah…postingan yang bagus sekali…. hehehhee…seneng bacanya….. suwun Mas!…eiya… aku ngerti kalo “kowe” itu kasar… dan “sampeyan” itu bisa dibilang lebih alus..tapi aku jane ra seneng blas diceluk “sampeyan”,…..ga tau kenapa, tapi buat saya kayaknya “sampeyan” itu lebih kasar di kuping saya… ato karena saya orang Jawa Timur ya? orang Jawa Timur, khususnya Surabaya, kalo ngomong “sampeyan” itu bener2 ra enak blas di rungok’e nang telinga….. kesannya marah dan mbentak melulu…..hehhehehee…. saya ga pernah manggil orang Jawa dengan sebutan “sampeyan”…karena saya rada2 ga suka dipanggil gitu…hehehhehee….

  19. fybrine said: nice posting Dhave… jadi seperti dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung…

    setuju Mbak… makasih udah berkenan mampir… salam

  20. nice posting Dhave… jadi seperti dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Kisah Pilu di Laut Indramayu

Masa kritis itu akhirnya lewat juga, masa dimana isi lambung sudah tidak ada lagi dan tidak mungkin untuk muntah. Guncangan ombak yang semula membuat kepala ...