Uang Cemban Terakhirku Tak Laku

Tanggal tua bagi seorang kuli bulanan adalah masa pancaroba yang 1 minggu masanya sebelum datang musim hujan gajian. Nguras uang tabungan, cadangan ataupun uang slempitan, dan kalau perlu gepuk celengan ayam jago. Jalan terakhir adalah gali sumur tutup lubang, atau muka badak ngebon dikantor.

Kubuka dompet pemberian si Kenok, terlihat masih tebal di bulan akhir ini. Selembar SIM, KTP, Kertu Kredit, Member rental VCD, ATM, Kertu Kredit, Kartu Absen Karyawan, sudah mengendon di kantong ujung. Dikantong tengah, masih tersimpan rapi beberapa foto kenangan dan beberapa lembar kartu nama. Dikantong 1-nya lagi, lembaran bukti pembayaran, nota, buku telpon kecil, sim card, dan beberapa slip transaksi ATM. Tinggal sebuah kantong memanjang, berisi 1 lembar uang merah nominal 100ribu, thok thil ndak ada yang lain.

Sehabis pulang kampung berniat pulang ke kantor untuk melanjutkan mencari nafkah. Setelah ditimbang, dihitung, diterawang dan dirundingkan, maka dengan anggaran cemban untuk jangka waktu sampai bayaran bisa dikatakan cukup, bahkan sisa sedikit. Turun dari sebuah bis untuk melanjutkan perjalanan selanjutnya menuju kantor. Tas ransel dipunggung, tas kamera dibahu kanan, dan tas laptop disamping kiri, mirip seorang sales kaos kaki atau sales obat gosok tradisional kayaknya.

Ketika hendak naik bus terakhir arah kantor, sepertinya ada yang aneh; “wah mana mau si kondektur bus dibayar dengan cemban, pasti bisa dimaki-maki ini”. Tak ada uang receh, padahal ongkosnya cuma 3 ribu doank. Seperti biasanya, untuk memecahkan uang biasa saya belanja disebuah mini market dengan pura-pura beli minuman yang tak lebih dari 5 ribu.
“ndak ada uang kecil mas….?” tanya kasir yang ramah sambi senyum.
“waduh mBak.. ini uang terkecil dan terbesar saya, karena tinggal satu-satunya je…. hehehe” jawab saya, dan akhirnya dapat juga lembaran-lembaran rupiah dengan pecahan kecil.

Pagi yang cukup cerah, niat hati mau mecah-mecah duit maka clingak-clinguk tak ada satupun mini market atau toko yang buka. Jalan terus, akhirnya menemukan warung makan yang baru saja buka, iseng beli teh anget dan makan beberapa gorengan.
“sudah bu..teh hanga1 satu, gorengan 3” sambil nyodorkan cemban.
“walah uang kecil sajah mas, cuma 2500 kok” jawab ibunya.
“ndak ada bu, adanya cuma ini je…”
“ya udah.. bawa aja dulu mas.. dibayar kapan-kapan saja”. Akhirnya pergi jalan kaki lagi untuk memecahkan uang selembar tersebut.

Mampir disebuah penjaja koran, siapa tahu bisa mecahkan duit. Akhirnya beli sebuah harian nasional sehraga 3000perak, dan sebuah jawaban yang tidak saya inginkan keluar dari tukang koran.
“bawa aja dulu mas, belum ada kembaliannya, ntar dibayar belakangan gak apa-apa, saya masih disini sampai malam”. Koran saya bawa dan kembali berjalan. Nemu juga sebuah toko kelontong, rencana mau beli permen, tapi kok kesannya wagu sekali, akhirnya beli rokok (padahal ndak ngrokok, ntar buat oleh-oleh satpam sajah).
“maaf mas, belum ada uang kembaliannya, dibayar ntar siang atau lain waktu juga nggak apa-apa kok” jawab pelayan dengan ramah. Tak tega dengan servisnya, rokok saya beli plus korek dan permen.

Berjalan lagi, hampir 1 KM demi mencari uang pecahan, “ternyata susah juga punya duit gede, tapi gak laku”. Akhirnya menemukan sebuah kios ponsel, nah ide bagus buat beli pulsa nie.
“mas pulsa emtri sepuluh ribu nomernya ini…..” tak berselang lama masuk juga pulsanya. Ironis, sudah hampir 1 tahun ini tidak pernah beli pulsa, karena saya jualan pulsa untuk kalangan pribadi. Dengan deposit disebuah perusahaan sekian rupiah, maka dapatlah pulsa dengan harga murah, bisa di jual atau pakai sendiri. Tak masalah yang penting dapat recehan.

Uang recehan sudah dikantong, tapi saya harus berjalan balik lagi untuk menebus sebuah kepercayaan. Dimulai dari toko kelontong, tukang koran dan warung makan. Sebuah pelajaran dasyat didapat pagi itu. Ternyata punya uang juga susah, dimana saat nilai uang tersebut tidak bisa diterima orang, yang kedua adalah sebuah kepercayaan dari seseorang dengan sebuah amanat “dibayar nanti, kapan-kapan”. Pembayaran biasa dengan cash and carry, tapi ini utang tanpa syarat, bunga dan tidak ditentukan jatuh temponya.

Semua lunas sudah untuk sebuah kepercayaan dan akhirnya terlelap dalam bus DAMRI, sebuah colekan membangunkan dari tidur.
“mas turun mana, ini sudah sampai terminal”
“wadooooh kelewataaaaaaan….. ya udah pak saya ikut bis ini lagi… ntar saya turun di jembatan irigasi”
“okelah kalo begitu..” jawab kondektur bis dengan gaya warteg boys..
Kembali melanjutkan mimpi dalam ruangan berpendingin dan kursi empuk PO DAMRI.

Salam

DhaVe
Jok Bis, 23 November 2009; 11:00

About dhaverst

Dhanang DhaVe I'm a Biologist who is trapped in photography world, adventure, and journalism but I enjoy it..!

No comments

  1. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    @centna; situ kan yang kasih hutangan… bang tithil hehehe… piss guyon mBak..guyooo…nweh nek dor tu dor..njur tak pakir ngendi montor muluke?

  2. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    jualan pesawat door to door..ada test drive? lhaa..apa yg membuat mas dhanang ga yakin aku juga ngutang?wong akeh kie,mas…leres,suer abis

  3. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    @centna; makasih udah ngiyain persepsi untuk sales kaos kaki ama obat gosok hahaha….. mbesok deh tak nyamar jadi sales pesawat..lho masak seh hutang? ndak yakin kayaknya….?

  4. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    eh…huaahaahaa..makasih buat apa mas?aku juga masih ngutang..; ))

  5. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    @lala; yups good tips nie..oke oke suwun…@sam;bethul..untung masih ada yang percaya..bisa garing nie kaki…@cent;salesface nie..mbak… yang pasti gak bakalan mirip ama sales promotion girl hehehe…..makasih..makasih.

  6. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    mas,sekarang ini sales kaos kaki n sales obat gosok nenteng2 tas kamera n tas laptop to?baru tau aku…

  7. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    Waaahhh di jkt susah tuh dpt kawaban “bayarnya nanti aja, atau bawa aja dulu atau kapan2 aja mbayarnya”…Harga sebuah kepercayaan itu emang mahal bro, lbh mahal dari lembaran cemban itu

  8. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    baiknya sebelum naik angkotan ato siapin receh dari rumahkalo ga ada kan bisa tuker ditetangga biar ga kelabakanhehehehehe ato cara mudah, ga da kembalian? gratis aja deh 😀

  9. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    @pilar; yah mau gimana lagee…? harus hemat dan prihatin dulu ajah… mau minta orang tua malu haha… survival dah haha… 70rebu cukup untuk 1 minggu kok.. tenang saja… sudah terlatih susah 😀

  10. dhave29 said: masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

    di jkt 70rb bertahan cuma 3 hr hehehehe…

  11. dhave29 said: @mBam; duit gajian buat hadiah natal ponakan, mbayar tagihan, mbe buat naik gunung wehehe… batik ntar nunggu gratisan atau lungsuran sajah…@addict; weh yo jangan… telpun tekuk butut ini selalu menjadi parpanjangan tangan untuk kontak dengan semua sedulur di MP je… bisa putus hubungan.. wes kasbon kantor ndisik wae… HP tekuk lagi di ces sehari 2x, saking tuek-e…

    masih 70an rebu dari cepek ceng-(2500+3000+14000+10500 )buat 7 hari kedepan… ada yang mau kasih hutangan atau sedekah kah?.

  12. dhave29 said: @mBam; duit gajian buat hadiah natal ponakan, mbayar tagihan, mbe buat naik gunung wehehe… batik ntar nunggu gratisan atau lungsuran sajah…@addict; weh yo jangan… telpun tekuk butut ini selalu menjadi parpanjangan tangan untuk kontak dengan semua sedulur di MP je… bisa putus hubungan.. wes kasbon kantor ndisik wae… HP tekuk lagi di ces sehari 2x, saking tuek-e…

    Jadi sisa uangmu skrng berapa mas ? hahaha *ngejek*

  13. dhave29 said: @mBam; duit gajian buat hadiah natal ponakan, mbayar tagihan, mbe buat naik gunung wehehe… batik ntar nunggu gratisan atau lungsuran sajah…@addict; weh yo jangan… telpun tekuk butut ini selalu menjadi parpanjangan tangan untuk kontak dengan semua sedulur di MP je… bisa putus hubungan.. wes kasbon kantor ndisik wae… HP tekuk lagi di ces sehari 2x, saking tuek-e…

    @vivi; pancen garisan nasib hahaha… mantaf…mantaf…

  14. dhave29 said: @mBam; duit gajian buat hadiah natal ponakan, mbayar tagihan, mbe buat naik gunung wehehe… batik ntar nunggu gratisan atau lungsuran sajah…@addict; weh yo jangan… telpun tekuk butut ini selalu menjadi parpanjangan tangan untuk kontak dengan semua sedulur di MP je… bisa putus hubungan.. wes kasbon kantor ndisik wae… HP tekuk lagi di ces sehari 2x, saking tuek-e…

    Nasibmu nak!

  15. dhave29 said: @mBam; duit gajian buat hadiah natal ponakan, mbayar tagihan, mbe buat naik gunung wehehe… batik ntar nunggu gratisan atau lungsuran sajah…@addict; weh yo jangan… telpun tekuk butut ini selalu menjadi parpanjangan tangan untuk kontak dengan semua sedulur di MP je… bisa putus hubungan.. wes kasbon kantor ndisik wae… HP tekuk lagi di ces sehari 2x, saking tuek-e…

    @mbam;iyoh… BS atau cuci gudange yo gak popo… penting batik wuahaha…@yogahart; bethul Om… malah nyiksa dan menyusahkan… kalo di bank duit gede OK, coba bawa recehan sak juta… pasti gak suruh hitung, “dah mas di timbang saja, atau dikilani kira-kira berapa” hahaha… duit..duiit… ada susah..gak ada lebih susaah…

  16. dhave29 said: @mBam; duit gajian buat hadiah natal ponakan, mbayar tagihan, mbe buat naik gunung wehehe… batik ntar nunggu gratisan atau lungsuran sajah…@addict; weh yo jangan… telpun tekuk butut ini selalu menjadi parpanjangan tangan untuk kontak dengan semua sedulur di MP je… bisa putus hubungan.. wes kasbon kantor ndisik wae… HP tekuk lagi di ces sehari 2x, saking tuek-e…

    he.he.he. punya duit gede kalo gak pas sikonnya malah mbuat cape dan dadi ambyar yo mas ?

  17. dhave29 said: @mBam; duit gajian buat hadiah natal ponakan, mbayar tagihan, mbe buat naik gunung wehehe… batik ntar nunggu gratisan atau lungsuran sajah…@addict; weh yo jangan… telpun tekuk butut ini selalu menjadi parpanjangan tangan untuk kontak dengan semua sedulur di MP je… bisa putus hubungan.. wes kasbon kantor ndisik wae… HP tekuk lagi di ces sehari 2x, saking tuek-e…

    Hahahahaah…sing afkiran ae nek ngono..hahahaha

  18. dhave29 said: @mbam;weh getu yooo? “gak ana duit gede Om..receh semua”@foodandPict; tekor..dengkul juga keok..lha wong kudu jalan je… jiaaan

    @mBam; duit gajian buat hadiah natal ponakan, mbayar tagihan, mbe buat naik gunung wehehe… batik ntar nunggu gratisan atau lungsuran sajah…@addict; weh yo jangan… telpun tekuk butut ini selalu menjadi parpanjangan tangan untuk kontak dengan semua sedulur di MP je… bisa putus hubungan.. wes kasbon kantor ndisik wae… HP tekuk lagi di ces sehari 2x, saking tuek-e…

  19. dhave29 said: @mbam;weh getu yooo? “gak ana duit gede Om..receh semua”@foodandPict; tekor..dengkul juga keok..lha wong kudu jalan je… jiaaan

    Hmm.. Kalo gitu, Hp tekuke wae om. Pie.? Haha..

  20. dhave29 said: @mbam;weh getu yooo? “gak ana duit gede Om..receh semua”@foodandPict; tekor..dengkul juga keok..lha wong kudu jalan je… jiaaan

    Yo ngenteni gajian wae lhoo

  21. @addic; ogah ah.. saya ndak mau menzolimin kekasih hati saya… biarkan apa adanya dan NOT FOR SALE…. kecuali ada penawaran terendah…

  22. Hmmm.. Mau lempar Canon.? Saya terima, harga bersaing.. Hwkwkwkw..

  23. @mbam;weh getu yooo? “gak ana duit gede Om..receh semua”@foodandPict; tekor..dengkul juga keok..lha wong kudu jalan je… jiaaan

  24. Sik akeh…arep tah? (gak gratis tapi)

  25. @mBamb; wuahaha… wes digepuk ae celengan semare..tapi batike iseh sak kodi [email protected];maksut hati biar ringkes…malah apes… wes ahh…udah dapat recehan..

  26. makanya saya gak suka uang gede wkwkwkwdidompet paling beberapa puluhan ribu dan berlembar lembar ribuan amaaaaan wkwkwkwkwkw 🙂

  27. Hahahahaa, mending,…aku cuma recehan saiki

  28. @bimo; iya… mau ngirit malah nombok Om… apees..[email protected];wuahahaha…lucu om lucu.. lumayan recehananya bisa buat “tek..tek kiriiiiiiii” haha… 100 kan juga laku [email protected]; haha..tertawa sajah… ngakak juga boleh… iya jadi memulung duit yang lupa narohnya… oke dah kalo begitu.. makasih koreksinya.. cepek ceng.. baru tau akau.. asal ngarang aja seh.. suwun…suwun mBak.. 😀

  29. eh wait a minute… 100rb itu cepeceng, cemban bukannya 10rb?heee… binun. 😛

  30. *mo ketawa tp ironi jg ^_^Itulah nasib jd karyawan… sama kang… musim paceklik niy… kudu mengais2 sisa2 uang yang ada*mikir keras, nyari tambahan dimana lagi ya*

  31. malah bengkak pengeluaran hahahapernah juga ngalami itu, pagi2 turun dari bus malam yang ngantar saya ke jakarta, semalam uang ribu2an dah kepake di rumah makan, begitu turun dari bus malam baru sadar ga ada uang kecil tinggal ratusan ribu, walah piye iki…akhirnya seluruh kantong tas dan baju saya ubek2 nemu2 500an dan 100an pas banget 2000. Waktu ngasih ke kondekturnya sambil memelas, kondekturnya bingung ada orang pagi2 bayar bus kota pakai 100an hahahahaha

  32. naaah.. lama lama berusaha cari pecahan duit malah utangnya tambah banyak ya hahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Kisah Pilu di Laut Indramayu

Masa kritis itu akhirnya lewat juga, masa dimana isi lambung sudah tidak ada lagi dan tidak mungkin untuk muntah. Guncangan ombak yang semula membuat kepala ...