Ciptakan Anak-anak Bengis dan Sadis

Sifat alami untuk mempertahankan diri dimiliki oleh semua mahluk hidup, entah bagaimana bentuknya. Didunia hewan ada beberapa model pertahanan diri seperti; power yang kuat, mimikri, racun (bisa), aroma, dan lain sebagainya. Di kerajaan tanaman dikenal adanya duri, daun penyengat, getah beracun, aroma dan masih bnayak lagi. Tak beda jauh dengan dunia mikroorganisme; bakteri, virus, protista dan alga juga memiliki mekanisme pertahanan diri. Manusia sebagai top evolusi jauh lebih hebat pertahahan dirinya.

Berbicara siapa yang paling kuat dan mampu bertahan tak ada hubungannya dengan perang, tetapi melihat prilaku. Psikopat sebuah sifat dasar yang dimiliki semua dengan kadar yang berbeda. Psikopat negatif dengan tingkat tinggi menjadikan mesin pembunuh berdarah dingin denganwajah tanpa dosa. Psikopat bisa terlahir karena keadaan alam atau alami bawaan, nah bagaimana mencoba sedikit menelisik dari kaca mata berbeda.

Dunia anak-anak bak lembaran kertas putih acapkali dicorat-coret jiwa psikopat negatif yang mengerikan dampaknya. Saya cenderung melihat beberapa anak berprilaku bengis, sadis layaknya pembunuh berdarah dingin. Ada apa dengan mereka, kondisi lingkungan atau memang sifat alami yang mengarah kesana, entahlah yang benar mana.

Beberapa anak acapkali hidupnya dikekang, seperti tidak boleh main layangan diluar, petak umpet di kebun, atau main-main disungai, maka sebagai konsekwensi orang tua menyediakan faktor kenyamanan. Game salah satu pilihan efektif untuk merantai agar anak betah dirumah dan tidak kelayapan. Sungguh luar biasa efek dari game tersebut, bak magnet yang bisa mengunci anak duduk diam, sendiri didalam rumah dengan tetap gembira.

Perhatikan ekspresi anak saat main game, sungguh ceria bukan? dengan jingkrak-jingkrak, teriak dan tertawa lepas sambil ditemani pembantu, karena orang tuanya sibuk cari duit. Sekarang bagaimana disaat anak tersebut dalam permainan game-nya kalah, pasti murung, kesal, sedih, jangankan anak-anak, se gede saya saja jika kalah masih mencak-mencak, sumpah serapah dan ngamuk-ngamuk. Sebuah dampak psikologis dari game yang mungkin bisa berdampak untuk pembentukan karakter anak.

Bagaimana dengan jenis game; balapan mobil, puzzle, sepak bola, sungguh mengasyikan bukan? bagaimana dengan sejenis counter strike, atau sejenisnya yang mengandalkan adegan kekerasan, perkelahian dan pembunuhan sadis. Lemahnya orang tua kadang tidak berfikir peruntukan game untuk kategori umur, asal anak senang langsung ”mainkaaan dan menangkaaaan..!!!”. Benih-benih psikotap mulai tumbuh dan berkembang menjadi urat nadi berdarah dingin.

Efek luarnya adalah bagaimana prilaku game terbawa didunia luar; sekolah, taman bermain, atau keluarga. Masih ingat anak kecil membanting temannya gara-gara gandrung game/tayangan ”smack down?” hingga anak patah tulang. Bagaimana jika anak sedang ketagihan ”RAMBO”Β bisa-bisa teman-temannya dibrondong atau ditikam bahkan leher patah. Tak beda juga dengan meperlakukan binatang, ada saja tangan jahil, usil untuk mengganggu binatang.

Gara-gara Leo ”anjing doberman” yang asik molor di usik dari kejauhan dengan tongkat, harus rela merogoh kocek dala-dalam untuk mengantar ke dokter gara-gara bokong bocah di emut oleh taring. Bagitu juga disaat memperlakukan anak-anak anjing yang masih lemah dan lucu-lucu, tanpa belaskasihan dibanting, ditindih sampai mati tanpa wajah ada salah. Seolah biasa dan bahkan riang tertawa disat mendengar rintihan kesakitan, tak beda jauh dengan saat memainkan game dan berhasil menikam musuh hingga berteriak ”aaahhhhghh” mati, maka sorak sorai pemegang stik game yang berkumandang.

Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

Salam

DhaVe
OTW Sem(B)arang, 19 April 2010, 08:30

About dhaverst

Dhanang DhaVe I'm a Biologist who is trapped in photography world, adventure, and journalism but I enjoy it..!

No comments

  1. smallnote said: Terima kasih untuk “tamparan”nya, Mas…

    kembali kasih Sist…semoga tamparan dengan kelembutan dan tidak menyakitkansalam

  2. rirhikyu said: dipotret dunkkkkk πŸ˜›

    Terima kasih untuk “tamparan”nya, Mas…

  3. rirhikyu said: dipotret dunkkkkk πŸ˜›

    coba deh nanti….hehehe πŸ˜€

  4. dhave29 said: wadoh belom sempat motret malahan hehehe πŸ˜€

    dipotret dunkkkkk πŸ˜›

  5. rirhikyu said: wahhh luchunya, pastimana photo2nya ^_^*pengen pelihara tp nggak sempet ngurus πŸ™

    wadoh belom sempat motret malahan hehehe πŸ˜€

  6. dhave29 said: yups… udah dapet gantinya hehehe…. masih baru melek…

    wahhh luchunya, pastimana photo2nya ^_^*pengen pelihara tp nggak sempet ngurus πŸ™

  7. rirhikyu said: ealahhh.. teteup sedih lah keilangan gukguk kesayangan .. hiks

    yups… udah dapet gantinya hehehe…. masih baru melek…

  8. dhave29 said: kemarin hahaha…..ya udah cari lagee dah

    ealahhh.. teteup sedih lah keilangan gukguk kesayangan .. hiks

  9. yswitopr said: waduch….padahal permainan-permainan tradisional dan ciptaan sendiri menyuguhkan sebuah kearifan lokal yang luar biasa…Setidaknya anak dididik untuk mampu mensiasati segala situasi.. bisa survive…

    bethul Mo..tapi sekarang sudah tergilas roda modernisasi….. yang sadis

  10. rirhikyu said: Kapan?turut berduka Kang

    kemarin hahaha…..ya udah cari lagee dah

  11. pennygata said: anak skrng kadang sedih juga lho dhave liatnya..kayak anakku, hrs ditinggal ama pembantu, mau tak mau, krn kita ber2 harus kerjaiyah urusan game mau tak mau mmg bisa ‘diadakan’.kalo ndak kita kasih game, dia maen sama anak tetangga, sami mawon kita malah gak kontrol.aku sementara masih kasih bbrpa game yg kayaknya masih aman, kayak simulasi pesawat terbang, ato maen game spongebob ato kungfu panda yg formatnya jalan cerita, bukan cuman tempur 1 lawan 1 gitu..dan biasane bpknya yg barengin.. dan dibalance ama maen diluar biasane, kayak kejar2an, sepeda’an.. maen badminton ato sepak bola.. heheheh

    ahay… lanjutken Bu… semoga berhasil…. semangat,,,, dan tetap awasi,,,,

  12. dhave29 said: ada Mo..di angan dan di awang-awang sana….

    waduch….padahal permainan-permainan tradisional dan ciptaan sendiri menyuguhkan sebuah kearifan lokal yang luar biasa…Setidaknya anak dididik untuk mampu mensiasati segala situasi.. bisa survive…

  13. dhave29 said: anjingku matek gara-gara disiksa jeh hehehe πŸ˜€

    Kapan?turut berduka Kang

  14. lalarosa said: wong tuane merem wae tho?

    anak skrng kadang sedih juga lho dhave liatnya..kayak anakku, hrs ditinggal ama pembantu, mau tak mau, krn kita ber2 harus kerjaiyah urusan game mau tak mau mmg bisa ‘diadakan’.kalo ndak kita kasih game, dia maen sama anak tetangga, sami mawon kita malah gak kontrol.aku sementara masih kasih bbrpa game yg kayaknya masih aman, kayak simulasi pesawat terbang, ato maen game spongebob ato kungfu panda yg formatnya jalan cerita, bukan cuman tempur 1 lawan 1 gitu..dan biasane bpknya yg barengin.. dan dibalance ama maen diluar biasane, kayak kejar2an, sepeda’an.. maen badminton ato sepak bola.. heheheh

  15. lalarosa said: wong tuane merem wae tho?

    mungkin melu keplok-keplok”hore anaku pinter”

  16. dhave29 said: Bagitu juga disaat memperlakukan anak-anak anjing yang masih lemah dan lucu-lucu, tanpa belaskasihan dibanting, ditindih sampai mati tanpa wajah ada salah. Seolah biasa dan bahkan riang tertawa disat mendengar rintihan kesakitan, tak beda jauh dengan saat memainkan game dan berhasil menikam musuh hingga berteriak ”aaahhhhghh” mati, maka sorak sorai pemegang stik game yang berkumandang.

    wong tuane merem wae tho?

  17. laptopmini said: tulisan yang bagus…,mempelajari tentang pendidikan anak memang seru., selalu ada problema-problema baru., kita sebagai orang-orang yang terdekat (ayah, ibu, saudara, dll) harus memberikan asupan-asupan positif., menyesuaikan dengan sikon si anak.,dua-jempol untuk artikelnya…

    makasih Mas… makasih..coba berbagi untuk sesama saja…

  18. agnes2008 said: Ketagihan PS….? ooowh…bahaya bahaya…”Hayuk Braaaaaam… jangan main PS ” hehe…

    tulisan yang bagus…,mempelajari tentang pendidikan anak memang seru., selalu ada problema-problema baru., kita sebagai orang-orang yang terdekat (ayah, ibu, saudara, dll) harus memberikan asupan-asupan positif., menyesuaikan dengan sikon si anak.,dua-jempol untuk artikelnya…

  19. agnes2008 said: Ketagihan PS….? ooowh…bahaya bahaya…”Hayuk Braaaaaam… jangan main PS ” hehe…

    nah Budhe sudah bengak bengok ntuh…

  20. sulisyk said: banyak game yang tidak sesuai peruntukan untuk anak kecil dimainkan oleh anak kecil, PS juga tumbuh menjamur, sampai2 ada yang keranjingan sampai melakukan tindakan tercela sekedar biar bisa bayar main PS

    sebuah bukti kongkretkan Om?

  21. yswitopr said: masih ada ga ya anak2 yang bermain mobil2an dari tanah liat atau kulit jeruk bali, gobak sodor, delikan, atau permainan yang diciptakan sendiri?byuhhh…

    ada Mo..di angan dan di awang-awang sana….

  22. rirhikyu said: aku slalu suka baca artikel mu Kangtapi soal maen ama pembantu.. kadang aku slalu sedih baca yg ginikrn aku en pap nya nathan 2-2nya kerjatapi mnrt aku kerja juga tak berarti lepas tanggung jawabsbg ortu en ibu, aku always nyoba ngasih pengertian mana yang baek mana yang benar. tohk khan tetup ada waktu tuk kebersamaanini yang kudu di perhatikan oleh para ortu ^_^

    makasih sist, saya masih kasih tanda petik kok ”beberapa”nah itu yang perlu diperhatikan… anjingku matek gara-gara disiksa jeh hehehe πŸ˜€

  23. bambangpriantono said: O alah iki sik ngebis tho

    iyo Om… utak-itik di ponsel

  24. tjahjokoe said: diajak munggah gunung ae mas..karo njepret keindahan ciptaanNYA..

    ayoh.. setujuh akuu… setuju..manoot

  25. udelpot said: terus solusinya? ajak hunting poto aja?

    setuju….. setuju……setuju…..Ki

  26. dhave29 said: Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

    Ketagihan PS….? ooowh…bahaya bahaya…”Hayuk Braaaaaam… jangan main PS ” hehe…

  27. dhave29 said: Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

    banyak game yang tidak sesuai peruntukan untuk anak kecil dimainkan oleh anak kecil, PS juga tumbuh menjamur, sampai2 ada yang keranjingan sampai melakukan tindakan tercela sekedar biar bisa bayar main PS

  28. dhave29 said: Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

    masih ada ga ya anak2 yang bermain mobil2an dari tanah liat atau kulit jeruk bali, gobak sodor, delikan, atau permainan yang diciptakan sendiri?byuhhh…

  29. dhave29 said: Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

    aku slalu suka baca artikel mu Kangtapi soal maen ama pembantu.. kadang aku slalu sedih baca yg ginikrn aku en pap nya nathan 2-2nya kerjatapi mnrt aku kerja juga tak berarti lepas tanggung jawabsbg ortu en ibu, aku always nyoba ngasih pengertian mana yang baek mana yang benar. tohk khan tetup ada waktu tuk kebersamaanini yang kudu di perhatikan oleh para ortu ^_^

  30. dhave29 said: Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

    O alah iki sik ngebis tho

  31. dhave29 said: Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

    diajak munggah gunung ae mas..karo njepret keindahan ciptaanNYA..

  32. dhave29 said: Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

    terus solusinya? ajak hunting poto aja?

  33. dhave29 said: Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

    @mBah Jarod; wuahahaha… hahahaha…. engklek…. dakooon, mBah… tak keplok..keplok hadiahe… aku iseh nang bis…. je mBah…@mBa Lusi; wah kalo anak prematur saya gak tau… intinya jangan dikasih sebelum waktunya… hehehe… sesuaikan denga porsi dan tetap proporsional…salam pagi…semangkaaaa……..

  34. dhave29 said: Batasi dan awasi, biarkan tumbuh alami dan jangan cekoki permainan prematur.

    siapppppptp klo anaknya prematur piye?:-)

  35. akhirnya aku bisa pertamax di blogmu…endi hadiaheeeeee…!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Goblog Bersama Festival Lima Gunung ke-16

  Sebuah gapura bertuliskan Pakis Kidul beberapa kali kami lewati hanya untuk mencari arah dusun Gejayan. Beberapa orang yang saya tanya juga tidak memberikan petunjuk ...