Hitung Nilai Kamera dan Foto Anda

Siapakah diantara anda yang tidak ingin diambil gambarnya dengan kamera?, saya kira semua pasti merelakan diri, kecuali bagi mereka yang bermasalah dengan privasi. Ngomong-ngomong masalah foto, berapa sih harga setiap lembar dari gambar hasil jepretan?. Jika ditaksir, bisa saja mahal, sangat mahal, tak ternilai, murah bahkan tidak ada harganya. Itulah harga yang harus dibayar untuk sebuah foto. Lantas apa yang membuat foto itu mahal..? tergantung pembelinya kenapa mau membayar mahal untuk foto itu. Bisa karena momment, menarik, langka, bagus, atau memang punya idealisme tersendiri.

Nah bagaimana jika foto itu dikatakan murah atau bahkan tak bernilai sama sekali?. Apakah foto tersebut jelek, tidak monumental, atau tidak ada yang tertarik sama sekali, bisa juga iya bisa juga tidak. Tidak semua foto yang jelek atau tidak menarik sama sekali tidak ada harganya. Apa sih yang menarik dari foto orang membaca secarik kertas dihadapan orang banyak, tentu tidak menarik bukan. Bagaimana jika yang membaca tersebut Sang Plokamator dengan momentum hari kemerdekaan? tentu saja foto tersebut tak ternilai harganya.

Bagaimana dengan foto-foto yang anda hasilkan dan berapa anda memberi harga dari setiap gambarnya. Mungkin foto yang berharga, bagus, menarik akan anda simpan baik-baik bahkan di back up berkali-kali agar aman. Nah foto yang tak berharga, jelek, tidak bermakna segera cepat-cepat control A lalu pindah ke tong sampah daripada bikin penuh hard disk. Secara tidak langsung anda sudah memberi nilai foto anda dengan cara menghapus. Lebih parah lagi disaat anda menghapus setelah membuka rana lalu melihat preview dan langsung menghapusnya.

Lantas, bagaimana membuat foto yang memiliki harga dan benar-benar berharga. Mungkin anda bisa memulainya dengan menghargai perangkat fotografi anda. Dahulu dengan kamera plus negatif film akan terasa sekali betapa berharganya selembar slide film. Sekarang era digital tidak perlu kawatir dengan angka 36 bonus 2 slide, tetapi bisa berfoya-foya dengan ratusan bahkan ribuan foto yang bisa direkam dikamera. Apakah teknologi digital dengan kemampuan jauh lebih produktif ”jumlah foto” dibanding kamera analog memberikan nilai yang berbeda dari setiap slide. Mungkin orang akan bilang iya, karena mempunyai kapasitas kartu memori yang besar, ada juga yang bilang tidak.

Bagi mereka yang bisa menghargai setiap file dalam kartu memori, akan berhati-hati sekali dalam memotret. Bukan masalah pelit dengan gudang penyimpanan di memory card, namun menghargai setiap jepretan dengan penuh apresiasi, sepenuh hati, dipikir masak-masak dan seni yang kental. Jadi sebelum motret semua harus dikonsep dengan matang, jadi hanya sekali jepret selesai sudah dan itulah yang terbaik. Namun yang namanya manusia memang tak ada puasnya, bisa saja diulang berkali-kali hingga dapat gambar yang baik dan terbaik.

Mungkin dalam teknis kamera, beban memori card bisa dianggap murah meriah, tinggal hapus atau format selesai. Bagaimana dengan shooter count, bukankah akan semakin berkurang saat anda jeprat-jepret. Memang tidak akan tahu berapa jumlah SC dikamera anda, minimal sekali jepret anda sudah mengurangi nilai pakai dari kamera anda. Nah dengan semakin berkurangnya nilai pakai dikamera anda, apakah diiringi dengan foto-foto yang tidak bernilai?.

Memang motret adalah hak istimewa yang empunya kamera, tetapi apakah tidak bisa mengapresiasi setiap kali tangan memencet tombol rana. Bolehlah nilai pakai berkurang, tetapi nilai karya musti dan harus ada. Menghapus foto yang tidak sreg bolehlah dan sah saja, tetapi bagaimana jika setiap gambar yang kita hasilkan adalah proses sekali jadi. One Shoot One Kill, kira-kira begitu jadi nama file anda bisa berurutan dan tidak saling meloncat, dan bisa jadi bukti anda tidak menghapus dari kamera. Layaknya kamera analog dengan negatif film, begitu juga anda menghargai kamera anda untuk memberi nilai dari setiap hasil jepretan. Bukan maksud pelit, setidaknya anda bisa lebih bijak dan berfikir untuk membuka tombol rana, kecuali skill sudah menjadi gerak reflek.

Salam

DhaVe
Indonetww,290311.2010

About dhaverst

Dhanang DhaVe I'm a Biologist who is trapped in photography world, adventure, and journalism but I enjoy it..!

No comments

  1. samsihan said: kalo itu namanya apes bang.. wakakkakakaka

    haha..iya apes dan anda belum beruntung,,,coba lagi

  2. dhave29 said: Selamat tapi kualat gemana?

    kalo itu namanya apes bang.. wakakkakakaka

  3. samsihan said: biar telat asal selamat deh… 🙂

    Selamat tapi kualat gemana?

  4. dhave29 said: telat..awas…. panjang ntuh urusan hahaha 😀

    biar telat asal selamat deh… 🙂

  5. samsihan said: wakkaka.. ok bro…

    telat..awas…. panjang ntuh urusan hahaha 😀

  6. dhave29 said: hehehe..jangan kelamaan mikir…. hajar saja sudah

    wakkaka.. ok bro…

  7. rembulanku said: bagaimana dg kamera yg ga perlu ngitung slide film bahkan SC?makin berfoya-foyah

    semua ada…..tapi kita ngga tau berapa?

  8. samsihan said: perlu direnungkan jg.. hhehe..trims bos.. jadi mikir dulu sebelum jpret..

    bagaimana dg kamera yg ga perlu ngitung slide film bahkan SC?makin berfoya-foyah

  9. samsihan said: perlu direnungkan jg.. hhehe..trims bos.. jadi mikir dulu sebelum jpret..

    hehehe..jangan kelamaan mikir…. hajar saja sudah

  10. siasetia said: duh paling ga bisa baca jurnal panjang neh…ntar ya bacanya…:p

    Monggo…ditunggu makiannya

  11. mlatiku said: iya mas..maka mome nya cepat penuh…

    hahaha,,, wis jepret aja dulu….jangan sampe telat

  12. dhave29 said: Semua ada prosesnya kok….jepret ajah dah

    perlu direnungkan jg.. hhehe..trims bos.. jadi mikir dulu sebelum jpret..

  13. dhave29 said: Semua ada prosesnya kok….jepret ajah dah

    duh paling ga bisa baca jurnal panjang neh…ntar ya bacanya…:p

  14. dhave29 said: Semua ada prosesnya kok….jepret ajah dah

    iya mas..maka mome nya cepat penuh…

  15. johaneskris said: nice writing.

    Makasih…. Mas Jo….

  16. dieend18 said: Selama ini kebanyakan aku motret cm utk mengabadikan moment aja… Msh pgn belajar bnyak ttg dunia poto2 nih..

    nice writing.

  17. dieend18 said: Selama ini kebanyakan aku motret cm utk mengabadikan moment aja… Msh pgn belajar bnyak ttg dunia poto2 nih..

    hihihiiii..ayo semangat belajar terus dan tetap jepret hehe

  18. mlatiku said: aku sih main jepret….lha emang belum bisa cari pose yang pas…

    Semua ada prosesnya kok….jepret ajah dah

  19. nitafebri said: duluu jaman kamera masih analog masih pake film.klo jepret walaupun kameranya cuma pocket gak sembarangan.Tapi kinii sejak digital udah marak, ya sik ajah jepret-jepret dengan pocket..yaa sebatas mengabadikan moment saja..btw baru tau klo keseringan mencet tombol shooter bakal meperpendek masa pakai kamera, apa itu ahanya berlaku untuk yg DSLR ajah yaa?*maklum gak ngerti ttg poto-poto

    nah loh…ketauan nie..apalgi kamera hengong..saya kira semua kamera sama aja, namun DSLR ada itungannya…. kan ya.. bisa sensor soak, dan onderdil lainnya…. pasti selalu berkurang

  20. tutuq said: Hihihi.. Masih gak ngerti cara menghasilkan one shoot one kill. *Tutorial dungs*

    saya juga ngga tau ntuh hehehe……sapa yang tau…?

  21. anazkia said: aku belum bisa, mas. masih amatir dan baru belajar, masih kudu berkali2 ngejepret.gak ada foto enceng gondok?

    semangkaaaa…. hajar sajah..wah ngece hahaha

  22. Selama ini kebanyakan aku motret cm utk mengabadikan moment aja… Msh pgn belajar bnyak ttg dunia poto2 nih..

  23. aku sih main jepret….lha emang belum bisa cari pose yang pas…

  24. duluu jaman kamera masih analog masih pake film.klo jepret walaupun kameranya cuma pocket gak sembarangan.Tapi kinii sejak digital udah marak, ya sik ajah jepret-jepret dengan pocket..yaa sebatas mengabadikan moment saja..btw baru tau klo keseringan mencet tombol shooter bakal meperpendek masa pakai kamera, apa itu ahanya berlaku untuk yg DSLR ajah yaa?*maklum gak ngerti ttg poto-poto

  25. Hihihi.. Masih gak ngerti cara menghasilkan one shoot one kill. *Tutorial dungs*

  26. aku belum bisa, mas. masih amatir dan baru belajar, masih kudu berkali2 ngejepret.gak ada foto enceng gondok?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Kisah Pilu di Laut Indramayu

Masa kritis itu akhirnya lewat juga, masa dimana isi lambung sudah tidak ada lagi dan tidak mungkin untuk muntah. Guncangan ombak yang semula membuat kepala ...